A- A A+

1.png - 4.08 MB

2.png - 201.72 kB

JEMAAH JUMAAT YANG DIKASIHI DAN DIRAHMATI ALLAH!

Saya menasihatkan kepada diri saya dan sidang hadirin sekalian agar bertakwa kepada Allah SWT dengan melaksanakan segala suruhanNya dan meninggalkan segala laranganNya.

SAUDARA MUSLIMIN YANG BERBAHAGIA!

Salah satu surah yang sangat dianjurkan kepada kita untuk selalu membaca dan menghayatinya adalah surah al-Waaqi’ah. Ini kerana, pada awal surah ini Allah menceritakan perihal hari Kiamat yang pasti akan terjadi dan tidak boleh dielakkan oleh sekalian makhluk bernyawa ciptaan Allah SWT.

Allah SWT berfirman:

3.png - 268.23 kB

Maksudnya: “Apabila berlaku hari Kiamat itu, Tiada sesiapa pun yang dapat mendustakan  kejadiannya. Kejadian hari Kiamat itu merendahkan (golongan yang ingkar), dan meninggikan (golongan yang taat). (Ia berlaku) semasa bumi bergoncang dengan sesungguh-sungguh goncangan. Dan gunung-ganang dihancur lebur dengan selebur-leburnya, Lalu menjadilah ia debu yang bertebaran” (Surah al-Waaqi’ah: 1-6)

 

PARA JEMAAH YANG MULIA!

Enam ayat pertama surah al-Waaqi’ah ini merupakan antara ayat-ayat al-Quran yang menjadi dalil bagi membuktikan bahawa Hari Kiamat atau hari kebangkitan semula tetap akan berlaku. Ia bermula saat bilamana dunia ini dan segala isinya dihancurleburkan dengan kehendak Allah SWT. Kemudian, ia digantikan dengan alam yang baharu, iaitu alam akhirat.

Pada hari akhirat nanti, manusia akan terbahagi kepada tiga golongan atau puak. Golongan pertama, adalah pihak kanan, iaitu puak yang sungguh berbahagia kerana mendapat sebaik-baik balasan. Golongan kedua, adalah pihak kiri, iaitu puak yang akan menderita azab seksa yang tidak terperi. Sedang golongan ketiga pula adalah pihak yang telah mendahului dalam mengerjakan kebaikan di dunia. Mereka akan didahulukan mendapat balasan yang sebaik-baiknya di akhirat kelak. Mereka akan memperolehi kedudukan yang istimewa di sisi Allah SWT.

Walau bagaimanapun, masih ramai yang tidak menghiraukan peristiwa benar dan ngeri itu bah kan kebanyakan manusia kurang peka dan kurang mengetahui tanda-tanda dekat berlakunya hari Kiamat.

 

JEMAAH JUMAAT YANG DIRAHMATI ALLAH!

Sesungguhnya terdapat hadith-hadith Rasulullah SAW yang menerangkan perihal tanda-tanda tersebut. Tanda-tanda itu pula terbahagi kepada dua, iaitu tanda-tanda besar dan tanda-tanda kecil. Salah satu daripadanya adalah sabda Rasulullah SAW mengenai tanda-tanda besar hari Kiamat yang mafhumnya:--

Daripada Huzaifah bin Asidin al-Gihifari (RA), katanya: Datang kepada kami Rasulullah SAW dan kami pada waktu itu sedang berbincang lalu Baginda bersabda, “Apa yang kamu bincangkan?”Kami menjawab, “Kami sedang berbincang tentang hari Kiamat.”Lalu Rasulullah SAW bersabda, “Tidak akan terjadi hari Kiamat sehingga kamu melihat sepuluh tanda-tandanya.”Kemudian bersabda lagi Baginda, “Asap, Dajjal, binatang ganjil, terbit matahari dari tempat tenggelamnnya, turunnya Isa bin Maryam, Ya’juj dan Ma’juj, tiga kali gempa bumi yang dasyat, dan keluar api dari negeri Yaman.” (HR Muslim)

Berpandukan kepada mafhum hadith ini, memang belum jelas tanda-tanda besar yang disenaraikan oleh baginda SAW tersebut. Pun begitu saudara-saudara Jemaah sekalian, terdapat hadith yang mengisyaratkan bahawa peristiwa hari Kiamat itu semakin dekat. Antara tandanya adalah sifat amanah semakin merosot. Gejala ini ditandai dengan berleluasanya perbuatan rasuah, salah guna kuasa, sifat mementingkan diri sendiri dan sebagainya. Ini berdasarkan kepada mafhum hadith

Baginda SAW:--

Daripada Abu Hurairah (RA), katanya: Pada suatu ketika semasa Rasulullah SAW sedang berada di dalam suatu majlis dan sedang bercakap-cakap dengan orang yang hadir, tiba-tiba datang seorang Arabi (Arab Badwi) dan terus bertanya kepada Rasulullah SAW, “Bilakah akan terjadinya hari Kiamat?”Namun, Nabi SAW meneruskan percakapannya. Maka, sebahagian yang hadir berkata: Nabi mendengar apa yang ditanyakan tetapi pertanyaan itu tidak disukai baginda. Sementara yang lain pula berkata: Baginda tidak mendengar pertanyaan itu sehingga apabila Rasulullah SAW selesai berbicara, Baginda bersabda, “Mana orang yang bertanyakan tentang hari Kiamat tadi?”Lalu Arab Badwi itu pun menyahut, “Ya, saya wahai Rasullah!”Maka Rasulullah SAW pun bersabda, “Apabila amanah telah disia-siakan, maka tunggulah hari Kiamat.”Orang Badwi itu bertanya lagi, “Apa yang dimaksudkan dengan mensia-siakan amanah itu?” Lantas Rasulullah SAW bersabda, “Apabila urusan diserahkan kepada orang yang bukan ahlinya, maka tunggulah kedatangan hari Kiamat.” (HR Bukhari)

 

PARA JEMAAH YANG DIKASIHI ALLAH!

Menyimpul bicara perihal hari Kiamat ini, sama ada peristiwa itu masih lagi jauh ataupun semakin dekat bukanlah menjadi persoalan yang perlu difikirkan sangat. Apa yang lebih utama dan mendesak adalah memperteguhkan lagi keimanan dan keyakinan kita terhadap kebenaran peristiwa berkenaan. Agar dengannya, kita tidak lalai daripada mempersiapkan diri menghadapi saat malaikat maut menjemput pergi dan saat berlakunya hari Kiamat, yang tetap akan berlaku.

Firman Allah:--

4.png - 132.70 kB

Maksudnya: “Sesungguhnya apa yang dijanjikan-Nya kepada kamu (hari Kiamat dan balasannya) tetap akan datang dan kamu tidak akan dapat melepaskan diri (dari balasan itu).” (Surah al-An’aam:134)

5.png - 116.68 kB

6.png - 1.07 MB

7.png - 1.59 MB

 

Muat turun khutbah

 

 

 

Peta Lokasi