A- A A+

a.jpg - 256.07 kB

b.jpg - 86.25 kB

SIDANG JEMAAH YANG DIRAHMATI ALLAH,

Saya berpesan kepada diri saya dan menyeru sidang Jumaat yang dikasihi sekalian, marilah sama-sama kita meningkatkan ketakwaan kepada Allah SWT dengan bersungguh-sungguh melaksanakan segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Mudah-mudahan kehidupan ini mendapat keberkatan di dunia dan di akhirat.

 

SIDANG JEMAAH YANG DIRAHMATI ALLAH,

Para Fuqaha’ telah memberikan perhatian mengenai kebersihan apabila memulakan perbincangan dalam kitab-kitab fiqh dengan bab taharah, iaitu kebersihan terlebih dahulu. Ini membuktikan bahawa kebersihan itu adalah satu keutamaan dalam semua hal khususnya dalam ibadat. Budaya menjaga kebersihan adalah amat dituntut dalam agama Islam. Islam menganjurkan umatnya untuk sentiasa mengamalkan kebersihan dan ia merangkumi kebersihan diri, keluarga, tempat tinggal, tempat beribadah, tempat awam, dan sebagainya. Bagi menjaga kebersihan diri, bukan setakat menjaga kebersihan luaran sahaja akan tetapi merangkumi kebersihan hati nurani daripada sifat kufur dan segala perkara yang boleh membawa kepada bahaya dan dosa seperti perbuatan syirik iaitu menyekutukan Allah SWT. Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: Daripada Abu Malik Al-Ansyari, Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam  bersabda: Kebersihan itu sebahagian daripada iman.

Sesungguhnya agama Islam juga sangat menitikberatkan kebersihan dalam mengerjakan amal ibadah kerana Allah S.W.T sangat menyukai hambaNya yang sentiasa mensucikan diri sebelum melakukan ibadah seperti sembahyang di mana seseorang itu hendaklah memastikan diri, pakaian dan tempat sembahyangnya dalam keadaan bersih dan suci serta terhindar dari segala najis begitu juga dengan memegang Al-Qur’an, melakukan tawaf dan sebagainya hendaklah dengan berwuduk.

Firman Allah Azza Wa Jalla dalam surah Al-Baqarah ayat 222:

c.jpg - 11.13 kB

“Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang banyak bertaubat dan mengasihi orang-orang yang senantiasa mensucikan diri”

 

SIDANG JEMAAH YANG DIMULIAKAN ALLAH,

Agama Islam sangat mementingkan soal kebersihan dan kesihatan bagi mewujudkan suasana yang selesa di dalam semua keadaan sama ada ketika beribadah ataupun tidak. Begitu juga bagi Allah SWT, sangat menyukai hamba- hambaNya yang sukakan kebaikan, kecantikan dan kebersihan. Sepertimana hadis yang diriwayatkan At-Tirmizi yang mafhumnya: “Sesungguhnya Allah SWT itu baik, Dia menyukai kebaikan. Allah itu bersih, Dia menyukai kebersihan. Allah itu mulia, Dia menyukai kemuliaan. Allah itu dermawan Dia menyukai kedermawanan. Maka bersihkanlah olehmu tempat-tempatmu dan janganlah kamu”.

Maka dengan itu, dapat kita simpulkan, bahawa Islam amat menyukai orang yang sukakan kebersihan kerana kebersihan adalah asas kepada kesihatan. Ketahuilah bahawa membersihkan badan seperti mandi, mencukur misai, memotong kuku serta mencukur bulu adalah amalan-amalan sunat yang dituntut dalam Islam. Amalan-amalan ini mempunyai hikmah, antaranya, boleh mengekalkan kesihatan, mengelakkan diri daripada mendapat pelbagai penyakit, menampakkan kekemasan dan yang paling penting mengamalkan sunah Rasullullah SAW.

d.jpg - 15.90 kB

Maksudnya: “Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang Rasul dari golongan kamu sendiri, yang menjadi sangat berat kepadanya sebarang kesusahanmu, yang sangat inginkan kebaikan bagimu, (dan) amat belas lagi penyayang kepada orang yang beriman”. (Surah at-Taubah: 128)

e.jpg - 59.40 kB

aa.jpg - 174.44 kB

bb.jpg - 151.30 kB

Muat turun khutbah

1.jpg - 959.11 kB

2.jpg - 202.18 kB

 

a.jpg - 86.66 kB

MA’ASYIRAL MUSLIMIN RAHIMAKUMULLAH,

Saya berpesan kepada tuan-tuan dan diri saya sendiri marilah sama-sama kita bertakwa kepada Allah SWT dengan memperkukuhkan pengabdian diri kita kepada-Nya, melaksanakan segala perintah dan meninggalkan segala larangan-Nya. Mudah-mudahan pada hari yang penuh berkat ini menjadikan kita insan yang berjaya di dunia dan akhirat.

b.jpg - 11.92 kB

SIDANG JEMAAH YANG DIRAHMATI ALLAH SEKALIAN,

Islam ialah agama dakwah yang diturunkan oleh Allah SWT kepada umat manusia bertujuan untukmensejahterakan kehidupan umat manusia di dunia dan akhirat. Firman Allah SWT didalam ayat 107 Surah al-Anbiya’; 

 

Maksudnya: “Dan tiadalah Kami mengutuskan engkau (wahai Muhammad) melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam.” Mutakhir ini, kita dapat menyaksikan hampir 1.6 bilion manusia menganut agama Islam di seluruh dunia. Statistik ini menjelaskan betapa keberhasilan proses dakwah yang dilaksanakan oleh para Da’ie bersesuaian dengan keperluan semasa malah diterima dan dekat di hati masyarakat sehingga mampu membawa manusia kepada mentauhidkan Allah SWT.

 

SIDANG JEMAAH JUMAAT YANG DIMULIAKAN ALLAH,

Allah SWT berfirman dalam al-Quran melalui surah al-Nahl ayat 125; 

c.jpg - 28.35 kB

Maksudnya; “Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah atau kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalanNya, dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk”.

Melalui ayat ini dapat difahami bahawa kaedah dakwah yang digariskan di dalam al-Quran adalah melalui;

  1. Pertama: Hikmah atau Kebijaksanaan; tidak mencukupi dengan berbekalkan ilmu yang ada di dada sahaja, seorang Da’ie itu perlu menjuarai kaedah penyampaian yang baik, smart dan bersesuaian dengan keadaan.
  1. Kedua: Memberi nasihat dan pengajaran yang baik; Kaedah ini disebut juga sebagai amr ma’ruf nahi mungkar iaitu menyeru melakukan kebaikan dan meninggalkan segala keburukan.
  1. Ketiga: Berbahas menggunakan perkataan yang lebih baik; perkara ini juga yang Allah SWT sebutkan termasuk salah satu sifat ibadurrahman yang dicintai oleh Allah SWT, jika orang jahil memintanya untuk berdebat, maka dia membalasnya dengan perkatan “sejahtera atas kamu”. Dengan kaedah ini golongan Mad’u akan merasa senang dan sentiasa membuka hati untuk didekati kerana konsep dan pendekatan dakwah yang digariskan agama sangat mementingkan adab dan budaya setempat.

 

SIDANG JEMAAH YANG DIRAHMATI ALLAH SEKALIAN,

Dalam era globalisasi ini, media sosial pada harini dilihat sebagai medium dan tumpuan manusia sejagat.Penggunaan media sosial telah menguasai pelbagai aspek kehidupan termasuklah aktiviti dakwah. Justeru,penggunaan media sosial seperti facebook, whatsapps, instagram dan twitter, dilihat memberi peluang yang luasdalam menyampaikan mesej dakwah kerana sifatnya yang pantas dan sejagat. Dilaporkan bahawa kini terdapat lebih 500 juta pengguna facebook dan lebih 100 juta pengguna twitter di seluruh dunia. Di negara kita direkodkan lebih 12 juta rakyat di negara ini mempunyai akaun facebook, majoritinya berusia antara 16 hingga 35 tahun.

Namun, jumlah yang sedemikian banyaknya ini sangat terdedah dengan pelbagai perkongsian maklumat samada maklumat yang sahih dan dan maklumat yang tidak sahih, malahan dipenuhi dengan  fitnah dan eksploitasi.

Justeru, perkara ini menjadi satu cabaran kepada para dai’e yang giat aktif di media sosial kerana mereka juga tidak terlepas daripada ancaman fitnah dan eksploitasi. Oleh yang demikian, para dai’e hendaklah bersedia dari segi ilmu dan kemahiran yang berkaitan dengan teknologi serta aplikasi-aplikasi yang digunakan agar tidak mudah untuk menjadi sasaran orang-orang tertentu yang berniat untuk menjatuhkan usaha dakwah di muka bumi ini. Dakwah itu tidak terhad hanya dengan ceramah mahupun kelas-kelas bimbingan sahaja, akan tetapi dengan kelebihan dunia teknologi usaha dakwah ini dapat menerobos dengan hanya satu klik di alam maya. Mengakhiri khutbah pada minggu ini, marilah sama-sama kita mentadabur firman Allah SWT dalam surah al-Zalzalah ayat 7 dan 8:

d.jpg - 135.67 kB

Muat turun khutbah

1.png - 423.24 kB

2.png - 69.44 kB

SIDANG JAMAAH JUMAAT YANG DIRAHMATI ALLAH,

Saya berpesan kepada diri saya dan menyeru kepada para jamaah sekalian, marilah kita berusaha meningkatkan ketakwaan kepada Allah SWT dengan melaksanakan segala perintahNya serta menjauhi laranganNya.

 

JAMAAH JUMAAT YANG DIHORMATI,

Alhamdulillah dan syukrulillah kita berada di tahun baharu 1442 hijriyah. Sewajarnya sambutan tahun baharu hijrah perlu mencapai matlamat sebenar dan selari dengan kehendak ajaran Islam. Justeru itu, sambutan yang kita raikan bukan sahaja sekadar memperingati persitiwa hijrah Rasulullah SAW dan sahabat baginda dari Kota Makkah ke Kota Madinah al-munawwarah. Akan tetapi makna hijrah sebenarnya merupakan prinsip hidup yang mendasari kehidupan seharian kita. Ada dua syarat utama bagi melakukan penghijrahan iaitu pertama : Ada sesuatu yang perlu ditinggalkan dan yang Keduanya pula :

Ada sesuatu yang dituju dengan kata lain meninggalkan segala hal yang buruk, negatif atau perkara maksiat menuju kepada yang lebih baik, positif dan mempertingkatkan ketakwaan kepada Allah SWT. 

 

JAMAAH JUMAAT YANG DIKASIHI ALLAH SWT,

Tahun ini sekali lagi kita menyambut tahun baharu hijriyah bertepatan dengan bulan kemerdekaan Negara kita Malaysia . Apalah ertinya sebuah kemerdekaan, jika kita gagal untuk menghijrahkan diri mengorbankan perasaan hasad dengki, dendam dan sifat mazmumah yang lainnya. Apalah ertinya sebuah kemerdekaan jika kita cuma berbangga dengan keunggulan sejarah Islam namun sekadar menjadikannya sebagai koleksi di galeri sejarah. Sedang hakikatnya, kehidupan kita terus suram dari sudut penghayatan ajaran agama yang sebenar . Sudah banyak nilai keperibadian Islam terhakis dilanda badai globalisasi yang mengakibatkan minda dan jiwa generasi kita berkecamuk dan keliru. Lebih parah apabila lahirnya generasi yang terpengaruh dan tersungkur dalam ideologi atau fahaman-fahaman yang merosakkan Islam seperti Liberal, Atheis juga ajaran lain seperti Millah Abraham, Qadiyani dan lain-lain. Hanya dengan melakukan penghijrahan dan kembali kepada nilai-nilai Islam, kita akan memperoleh keberkatan dan pertolongan Allah.

Firman Allah SWT dalam surah al-‘Araf , ayat 96 yang bermaksud:

“Dan (Tuhan berfirman lagi): sekiranya penduduk negeri itu, beriman serta bertaqwa, tentulah Kami akan membuka kepada mereka (pintu pengurniaan) yang melimpah-limpah berkatnya, dari langit dan bumi. tetapi mereka mendustakan (Rasul kami), lalu Kami timpakan mereka dengan azab seksa disebabkan apa yang mereka telah usahakan.”

 

HADIRIN JAMAAH JUMAAT YANG DIHORMATI,

Hari ini kita hidup dalam dunia yang sering dipenuhi dengan pelbagai konflik baharu yang mengancam kedaulatan agama Islam dan keselamatan negara. Ancaman ini jika tidak ditangani dengan baik oleh semua lapisan masyarakat, boleh melenyapkan nikmat kemerdekaan yang sedang kita nikmati. Mimbar menyeru marilah kita sama sama bertindak secara proaktif bagi memastikan masa depan ummah lebih cemerlang dengan mengambil usaha-usaha seperti berikut: Pertama:. Umat Islam hendaklah meyakini bahawa mempertahankan kemerdekaan dan melakukan hijrah adalah suatu tuntutan. Kedua: Umat Islam hendaklah menyedari bahawa perpaduan adalah asas kepada kesatuan ummah. Dan yang Ketiga: Umat Islam hendaklah menyedari bahawa hijrah dan kemerdekaan memerlukan pengorbanan dan jihad yang berterusan. Firman Allah menerusi surah at-Taubah, ayat 20:

3.png - 38.72 kB

Mafhumnya: “(Sesungguhnya) orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah dengan harta benda dan jiwa mereka adalah lebih besar dan tinggi darjatnya di sisi Allah (daripada orang-orang yang hanya memberi minum orang-orang haji dan orang yang memakmurkan masjid sahaja); dan mereka itulah orang-orang yang berjaya.”

4.png - 39.66 kB

7.png - 120.38 kB

8.png - 98.45 kBMuat turun khutbah

1.jpg - 352.31 kB

MA’ASYIRAL MUSLIMIN RAHIMAKUMULLAH,

Marilah kita sama-sama meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT dengan menjunjung tinggi segala perintah-Nya serta menjauhi segala yang dilarang-Nya. Mudah-mudahan kita akan selamat dan bahagia di dunia dan di akhirat kelak.

 

HADIRIN JEMAAH JUMAAT YANG DIRAHMATI ALLAH SWT,

Kita sedar bahawa sekarang ini berada di zaman ICT yang serba canggih dan ianya terus berubah mengikut peredaran zaman. Cuma agak malang sekali, dengan kemunculan alat-alat ciptaan manusia yang moden ini boleh mengundang kepada perkara-perkara maksiat dan mungkar jika tidak dapat dikawal dengan keteguhan iman. Misalnya banyak maklumat selama ini tidak diketahui asal-usulnya tetapi dengan melalui alat media sosial seperti internet, facebook, twitter, instagram, whatsapp dan seumpamanya hanya dengan mengetik atau memainkan jari-jemari maka maklumat tersebut dapat diperolehi dengan sekelip mata. Apabila banyak maklumat mudah diperolehi, dalam masa yang singkat maka kita temui maklumat-maklumat yang palsu yang dijadikan platform untuk menaburkan bahan- bahan fitnah.

 

HADIRIN JEMAAH JUMAAT YANG DIBERKATI ALLAH SWT SEKALIAN,

Islam menegaskan kepada kita supaya mengintegrasikan perkembangan teknologi dan juga ilmu yang lainnya dengan ‘ubudiyyah (yakni mentauhidkan Allah SWT.). Islam bukanlah agama yang jumud dan statik, akan tetapi Islam adalah sebagai cara hidup yang syumul demi kebahagiaan di dunia mahupun di akhirat.

Begitulah juga halnya dengan teknologi. Ianya sepatutnya dibangunkan atau dimajukan demi untuk perkara yang bermanfaat bagi memelihara serta meningkatkan kualiti kehidupan manusia.

 

SIDANG JAMAAH JUMAAT YANG DIKASIHI,

Dengan akibat fitnah suami isteri boleh bercerai-berai, persaudaraan boleh menjadi renggang, dan boleh menyebabkan seseorang teraniaya, diseksa dengan zalim, dihukum mati dan sebagainya. Dengan fitnah jugalah boleh menjadi asbab hinanya bangsa, agama dan negara.

Oleh itu, umat Islam yang kenal akan dosa tidak akan tergamak menjadi tukang fitnah. Hanya orang yang mengaku dirinya beragama Islam, tetapi tidak kenal dan tidak takut akan dosa, selalu mengambil peluang dan kesempatan untuk menaburkan bahan-bahan fitnah.

Islam amat memandang berat akan perbuatan mengadu domba atau melakukan fitnah. Firman Allah SWT dalam surah al-Isra’, ayat 36:

2.jpg - 59.52 kB

Yang bermaksud: “Dan janganlah engkau mengikut apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota-anggota itu tetap akan ditanya tentang apa yang dilakukannya.”

 

HADIRIN JEMAAH JUMAAT YANG DIKASIHI ALLAH SWT SEKALIAN,

3 Bagi mengakhiri khutbah Jumaat pada kali ini, marilah kita sama-sama berusaha menjauhi perbuatan mengadu domba atau menabur fitnah. Sesungguhnya amat berat dosa yang ditanggung oleh mereka yang suka menabur fitnah dan amat berat hukuman yang menanti di akhirat kelak. Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Tidak masuk syurga orang yang menyebarkan fitnah (mengadu domba).” (HR Bukhari dan Muslim).

3.jpg - 230.50 kB

Muat turun khutbah

Bilangan Pelawat

435166
TodayToday1
YesterdayYesterday0
This WeekThis Week1
This MonthThis Month1
All daysAll days435166

Peta Lokasi

 

Alamat Perhubungan

Jabatan Hal Ehwal Agama Islam Negeri Sabah

Tingkat 3, 9 dan 10, Blok A, Wisma MUIS, Beg Berkunci 103,

88737 Kota Kinabalu, Sabah.

088 - 522 222

088 - 233 573 / 088 - 248 324

 Sekiranya terdapat sebarang pertanyaan, sila klik pada pautan email ini: @jheains